Kekayaan Tersembunyi Pulau Batanta Raja Ampat Papua Dari Situs Bawah Laut dan 90 Spesies Anggrek Liar

- Sabtu, 23 April 2022 | 03:44 WIB

Indonesiadaily.co.id- Di Pulau Batanta menyimpan banyak objek menarik. Ada hutan pohon mangrove yang telah berusia ratusan tahun, air terjun Warinka Bom, situs sejarah bawah laut berupa puing pesawat tempur era Perang Dunia Kedua, dan 90 spesies anggrek liar.

Siapa tak kenal Raja Ampat, sepotong surga memukau di Provinsi Papua Barat. Kawasan kepulauan yang menjadi kabupaten di provinsi bagian kepala burung Pulau Papua itu menawarkan beragam sajian pariwisata yang sulit dilupakan.

Kabupaten Raja Ampat memiliki empat pulau besar seperti Misool, Waigeo, Salawati, dan Batanta. Setiap pulau tadi menawarkan keindahan alam yang berbeda-beda.

Pulau Batanta adalah salah satunya. Kendati belum terkenal seperti Piaynemo, Wayag, atau Misool, Pulau Batanta yang memiliki luas 60 kilometer persegi ini menyimpan keragaman hayati yang memukau. Batanta berjarak sekitar 34 kilometer atau satu jam perjalanan laut memakai speedboat dari Sorong sebagai ibu kota provinsi.

Baca Juga: Tarian Panen Raya ‘Vunja’, Tradisi Masyarakat Kaili

Secara umum, pulau ini memiliki beragam tipe ekosistem alam sangat alami, mulai pantai, hutan hujan tropis dengan pohon-pohon besar tumbuh rapat menjulang tinggi, sampai tipe ekosistem hutan pegunungan bawah pada ketinggian sekitar 1.100 meter di atas permukaan laut. Pantainya berpasir putih halus dan air lautnya biru jernih.

Barisan terumbu karang di perairan dangkal sedalam 40 sentimeter akan langsung menyambut siapa saja yang berkunjung ke tempat ini. Seluruh sudut perairan dangkal Batanta hingga kedalaman 4 meter adalah tempat terbaik untuk Anda yang menggemari olahraga menyelam atau sekadar ingin snorkeling.

Aneka terumbu karang alami dan jutaan ikan hias aneka warna akan menyambut kita saat menyelam. Pada beberapa spot penyelaman, kita dapat berjumpa dengan situs bersejarah peninggalan Perang Dunia II di kawasan Pasifik, yaitu bangkai-bangkai pesawat tempur asing yang tenggelam di bawah laut Batanta.

Bila beruntung, kita dapat bersua dengan manta, jenis terbesar dari keluarga ikan pari. Biota laut lainnya, antara lain, ikan kerapu dan lobster aneka jenis, yakni lobster mutiara, pasir, bambu, batik, dan lobster setan yang berukuran besar serta hidup damai di dasar laut.

Baca Juga: International Musi Triboatton 2016, Jelajah Keagungan Kerajaan Sriwijaya

Pada beberapa titik perairan yang menjorok satu kilometer dari bibir pantai dimanfaatkan masyarakat setempat untuk budi daya kerang mutiara.

Kendati cukup luas, pulau ini hanya dihuni oleh sekitar 300 penduduk suku Marandan Weser dan Yarweser yang bermukim di Wayman, Yenanas, dan Wailebet. Batanta juga memiliki ekosistem rawa mangrove seluas sekitar 3 hektare di mana di antara ratusan tanamannya terdapat puluhan batang pohon sangat besar yang diperkirakan berusia ratusan tahun. Akar-akarnya berukuran sangat besar berdiameter 20-30 sentimeter dan keluar dari batang pohon, mencengkeram permukaan lahan lumpur basah. Lengkungan akar pada titik teratas bahkan melewati postur tubuh manusia dewasa.

Pemandangan seperti ini sangat jarang ditemui pada ekosistem hutan mangrove sejenis di tanah air. Setidaknya terdapat dua jalur anak sungai di timur dan barat pulau untuk masuk ke ekosistem mangrove unik ini.

Kawasan hutan mangrove yang berada di tengah pulau ini menjadi pintu masuk menuju sebuah kawasan air terjun cantik setinggi 10 meter yang menjadi favorit pengunjung. Namanya Air Terjun Warinka Bom atau dalam bahasa setempat berarti air yang tak kunjung habis.

Halaman:

Editor: Inda Indonesia

Artikel Terkait

Terkini

X